Monday, July 13, 2009

Gembira dan marah...


Gembira dan marah, kombinasi dua perkara yang jauh bertentangan. Tapi inilah yang kualami pada hari ini. Mujur kegembiraan itu mengatasi kemarahan, dan menerusi kemarahan itu dapat kunilai sebuah kepura-puraan.

Kegembiraan di pagi hari,pabila mendapat tahu,laporan daripada para penyokong telah siap sepenuhnya. Beban yang kupikul dipundakku, terasa kian ringan. Aku bermohon, semoga Allah mengizinkan aku, untuk meneruskan lagi perjuangan ini, agar dapat ku tabur bakti di kemudian hari.Aku kini hanya menanti,keputusan yang pasti menggembirakan atau menguji iman di hati. Semoga Allah menetapkan hati ini,atas segala keputusan yang akan aku terima.

Di petang aku,aku diuji. Dengan sikap kepura-puraan yang menjelekkan, terasa meluat dan menjijikkan. Kemanakah hilangnya sikap profesionalisme mu,tidak malukah kah dipandang hina oleh orang bawahan mu,atas kejelekan yang sengaja kau tonjolkan?Selama ini ku hanya mendengar, namun kini ku rasai akan tempiasnya dari sikap kejelekanmu itu.

Di depan pihak atasan, kau sekadar berpura-pura, mengizinkan segalanya. Tapi bila aku melaksana apa yang dikata, seribu kata menjadi alasan. Mujur kita berada di tahap yang sama, jika tidak ia pasti lebih menjengkelkan hati ini. Aku bukanlah berkira, jika dibanding nilai yang kupinta,aku mampu menggunakan wangku sebagai belanja. Tapi bukahkah kau mengiakan,membenarkan di kala mesyuarat di pagi hari.Nilainya tidak seberapa,namun caramu yang menjengkelkan itu,menyakitkan hati ini,menimbulkan ketidakselesaan di kalangan kami. Tidakkah kau sedar akan perkara ini.Kau sepatutnya lebih rasional terhadap orang-orang bawahanmu,tapi sayang rasional yang harus ditunjukkan menjadi 'emotional' yang memualkan.Tidakkan kau sedar,kau hanya diamanahkan untuk menguruskan perbendaharaan, ia bukan milikmu,dan sebenarnya ia harus digunakan,bukan disimpan.Adakah kau suka melihat angka-angka wang yang bukan milikmu? Kenapa tidak kau luahkan segala alasan yang kau perkatakan kepadaku di kala mesyuarat di pagi hari?Sebaliknya hanya senyuman dan kata2 manis menjadi penyeri,di hadapan orang atasan yang ingin kau tunjuk ini.

Mujur aku tidak suka memanjangkan perkara ini,tapi aku kini mengerti dan aku harus berhati-hati.Aku bermohon semoga Allah melindungiku,dari kepura-puraan yang menakutkan ini dikemudian hari.

2 comments:

  1. eeeeee klo i jd u. i da sound da org tu

    ReplyDelete
  2. dah ok dah.evrthing is under control.Alhamdulillah

    ReplyDelete